Thursday, August 23, 2012

Pengaruh ganja pada otak dan genetika


Penemuan pengaruh ganja terhadap otak sedang diteliti oleh para ilmuwan di Universitas Aberdeen. Pengaruh ganja pada otak dapat menyebabkan psikosis dan kecanduan pada satu orang diantara sepuluh orang penggunanya. Ditemukan oleh para peneliti dari Aberdeen bahwa ada semacam saklar di otak yang diperkirakan dapat menjelaskan fenomena pengaruh ganja terhadap otak. Dan ternyata dengan pengaruh ganja, perubahan gen pada manusia dapat terjadi. Hal ini tentu saja buruk namun penjelasannya juga sangat rumit. Betapa ganja dapat mengubah gen manusia melalui pengaruhnya di otak. Namun yang jelas sepertinya ini bukan perubahan gen namun semacam penghilangan unsur gen tertentu, bagi orang yang tidak kuat dan terpengaruh sekali dengan ganja.

Hal yang mencengangkan adalah para peneliti ganja tersebut menemukan perbedaan genetik pada perubahan tersebut. Hal ini dimungkinkan dari kemungkinan pengaruh narkotika sejak jaman purbakala. Dari hal ini dapat dijelaskan pengaruh ganja pada otak beberapa orang yang dapat mempengaruhi kecenderungan kondisi obesitas.

Para peneliti, di universitas Kosterlitz Pusat Therapeutics, mempelajari perbedaan genetik di sekitar gen yang disebut 'CNR1', yang menghasilkan zat yang dikenal sebagai reseptor cannabinoid di otak. Reseptor cannabinoid mengontrol bagian otak dalam salah satu bagian memori, nafsu makan, suasana hati, dan rasa sakit.

Reseptor cannabinoid mengaktifkan daerah-daerah otak ketika mereka dipicu oleh bahan kimia. Hal ini terjadi secara alamiah dalam tubuh yang dikenal sebagai endocannabinoids. Bahan kimia yang ditemukan dalam ganja dan 'skunk' meniru aksi endocannabinoids.

Sebagaimana kita ketahui bahwa ganja memiliki zat penghilang rasa sakit dan anti-inflamasi yang dapat membantu mengobati penyakit seperti multiple sclerosis dan arthritis.

Namun, mengembangkan obat-obatan dari ganja untuk mengobati kondisi ini sangat sulit karena terhambat oleh fakta bahwa obat tersebut akan memiliki efek samping psikoaktif - dan merokok ganja dapat menyebabkan kecanduan dan psikosis hingga 12 persen dari pengguna-penggunanya.

Dr Alasdair MacKenzie, yang memimpin penelitian, mengatakan: "Kami melihat satu perbedaan genetik tertentu dalam CNR1 karena kita tahu hal ini terkait dengan obesitas dan kecanduan.

Dr Alasdair MacKenzie, who led the research, said: 'We looked at one specific genetic difference in CNR1 because we know it is linked to obesity and addiction.

'What we found was a mutation that caused a change in the genetic switch for the gene itself - a switch that is very ancient and has remained relatively unchanged in over three hundred million years of evolution, since before the time of the dinosaurs.

'These genetic ‘switches’ regulate the gene itself, ensuring that it is turned on or off in the right place at the right time and in the right amount.

'It is normally thought that mutations cause disease by reducing the function of the gene, or the switch that controls it.

'In this case however, the mutation actually increased the activity of the switch in parts of the brain that control appetite and pain, and also, and most especially, in the part of the brain called the hippocampus, which is affected in psychosis.'

He added: 'We know that this overactive switch is relatively rare in Europeans, but is quite common in African populations.

'But we were all once African, so something must have decreased it in our early ancestors who left Africa and migrated through Central Asia towards Europe and the north.

'One possibility we are keen to explore is that once in Central Asia these early migrants came into contact with the cannabis plant, which we know was endemic across that area at that time.

'It is possible that the side effects of taking cannabis were such that people with the mutation were not so effective in producing and raising children.

'Therefore, over the generations the numbers of people with the mutation decreased.

'This work is at a very early stage however, and there are likely to be more exciting discoveries - not only on how these differences came about, but also about the role of this genetic switch in health and disease.”

Co-researcher Dr Scott Davidson said: 'Further analysis of this mutation will help us to understand many of the side effects which are associated with cannabis use such as addiction and psychosis.'

Kira-kira terjemahannya seperti ini:

"Apa yang kami temukan adalah mutasi yang menyebabkan perubahan pada saklar pengubah genetik untuk gen itu sendiri - sebuah saklar yang sangat kuno dan tetap relatif tidak berubah di lebih dari tiga ratus juta tahun evolusi, sejak sebelum masa dinosaurus.

"Genetik 'switch' ini mengatur gen itu sendiri, memastikan bahwa itu diaktifkan atau dinonaktifkan di tempat yang tepat pada waktu yang tepat dan dalam jumlah yang tepat.

"Hal ini biasanya dianggap bahwa mutasi menyebabkan penyakit dengan mengurangi fungsi dari gen, atau faktor pengubah gen yang mengontrol itu.

"Namun dalam kasus ini, mutasi benar-benar meningkatkan aktivitas saklar di bagian otak yang mengendalikan nafsu makan dan rasa sakit, dan juga, dan terutama, di bagian otak yang disebut hippocampus, yang dipengaruhi dalam psikosis."

Dr Alasdair MacKenzie menambahkan: "Kami tahu bahwa switch ini terlalu aktif relatif jarang terjadi di Eropa, namun sangat umum di populasi Afrika.
"Tapi kami semua sekali Afrika, jadi sesuatu pasti menurun dalam nenek moyang kita yang meninggalkan Afrika dan bermigrasi melalui Asia Tengah menuju Eropa dan utara.

"Salah satu yang menyebabkan kami tertarik untuk mengeksplorasi adalah bahwa kemungkinan di Asia Tengah, migran awal datang dengan membawa tanaman ganja, karena yang kita tahu adalah endemik di daerah itu pada waktu itu.

"Ada kemungkinan bahwa efek samping dari mengkonsumsi ganja adalah kompleks sekali sehingga orang-orang dengan mutasi gen tidak begitu efektif dalam memproduksi dan membesarkan anak-anak.

"Oleh karena itu, selama beberapa generasi jumlah orang dengan mutasi genetik tersebut jumlahnya menurun.

"Penelitian ini berada pada tahap yang sangat awal, dan ada kemungkinan akan lebih banyak penemuan menarik - tidak hanya pada bagaimana perbedaan yang muncul, tetapi juga tentang peran saklar genetik ini dalam kesehatan dan penyakit".

Co-peneliti Dr Scott Davidson mengatakan: "Analisis lebih lanjut dari mutasi ini akan membantu kita untuk memahami banyak efek samping yang berhubungan dengan penggunaan ganja seperti kecanduan dan psikosis."

Profesor Ruth Ross, kepala Pusat Kosterlitz, seorang ahli yang diakui secara internasional dalam farmakologi ganja, mengatakan: "Sebelumnya dalam penelitian obat, upaya untuk mendeteksi penyebab reaksi obat yang merugikan telah difokuskan pada gen.

"Penelitian kami adalah salah satu yang pertama untuk mengeksplorasi kemungkinan bahwa perubahan gen dalam menyebabkan efek samping obat-obatan.

"Kami percaya pendekatan ini akan menjadi sangat penting dalam pembangunan masa depan yang lebih obat-obatan pribadi yang efektif, dengan efek samping yang lebih sedikit."

Satu pertanyaan yang menarik tim peneliti adalah mengapa perubahan genetik terlalu aktif berkembang di tempat pertama.

Penelitian ini didanai oleh Yayasan Nuffield dan Medical Research Council dan diterbitkan dalam Journal of Biological Chemistry.
Judul: Pengaruh ganja pada otak dan genetika ; Ditulis oleh Bolo Srewu ; Rating Blog: 4.5 dari 5

2 komentar :

Post a Comment